Tuesday, 10 November 2009

day 7: puput pusar


Day 7, hari sabtu (7/11/09) malam pas ibu mau nggantiin baju buat bobok malem, eh ternyata pusarku sudah puput, lepas. ibu biasa nggantiin bajuku tiap malam jam 9..juga ngolesin badanku dengan minya telon lagi biar lebih nyaman di malam hari.

Sebelum ganti baju malam itu, aku dijagain bapak. aku emang agak gelisah sih, gerak-gerak melulu karena terasa risi ada yang mau lepas di pusarku. tapi aku nggak nangis kok. padahal, kemarin eyang kakung wanti-wanti ke ibu-bapak, kalo nanti aku rewel banget di luar kebiasaan, kemungkinan pusarku mau puput. gara-gara aku denger kata eyang itu, jadi begitu mau puput pusar aku nggak mau nangis, biar eyang kakung terkecoh. hehe...

begitu ibu tahu pusarku udah puput, eyang langsung membungkusnya dengan kain dan disimpan dalam kotak kecil. di atasnya juga ditempelin stiker bertuliskan namaku, tanggal, dan waktu puputnya pusarku. stiker itu penting, apalagi kalo besok aku punya adek, biar nggak ketuker sama pusar adek.

tentang bagaimana mengemas pusar ini, ternyata banyak versinya loh. ada yang dibungkus di kain mori putih, ada sembarang kain atau saputangan, ada yang dengan plastik, bahkan ada pula yang dimasukin botol berisi air. apa pun kemasannya, intinya sih gimana caranya pusar itu tetap tersimpan, tidak di buang.

dalam tradisi jawa ada kepercayaan bahwa pusar merupakan salah satu dari sedulur papatku. kalo ketiga saudaraku yang lain dikubur di dekat pintu, maka aku disimpan bapak di almari. orang jawa juga meyakini, kalau suatu hari nanti aku si jabang bayi sakit keras atau rewel, bungkusan pusarku itu bisa didekatkan ke aku. misalnya kalo lagi sakit panas, bisa untuk kompres dahi. percaya nggak percaya... kalo aku sih memilih menghormati kepercayaan itu tapi juga tak mengabaikan kata dokter. bagaimanapun aku anak modern, yang lahir dengan kondisi fisik dan psikis orang modern juga...:D

oh ya, malam itu setelah pusarku puput bapak juga langsung nyuruh mbok nem supaya besok pagi bikin jenang abang putih. sebenarnya sih bukan abang (merah) tapi coklat, warna coklat gula jawa. ada 7 macem jenang kombinasi abang putih itu. pengin deh ikutan makan, sayang saat ini aku baru boleh nyusu....

3 comments:

nanaharmanto said...

wah, bener ada tujuh macem kombinasi jenang abang itu...

Dek..kamu emang anak modern kok...lha itu alas buburnya aja modern, cap Amerikah...
Ntar kalau udah besar mau dolan ke
Amerika ya? hehehe...

Lala said...

waa iya jenangnya keliatan menggoda ... tante juga jadi ngiler niy lama gak makan jenang abang-putih gitu. Ater2nya sampe kantor lho, makasih yah .. tapi Bpknya Bindi cepet2 pulang tuh kangen kali ya sama ndindinya hehhe...

Cepet gedhe ya Indira Pramesthi.

pramesthi said...

@ tante nana : wakakakakk...iya nih, baru umur 7 hari udah ngimpi sampe amerika...doain ya tante...

@ tante lala : wah iya tuh...bapak lagi seneng2nya diompolin..soalnya wangi ompolku ngalahin bau parfum import loh...hheheheh